TBXONE menyederhanakan dan mempercepat pengumpulan cash dan pendapatan untuk supplier ritel.

Selama lebih dari 4 tahun, supplier retail Indonesia telah menggunakan TBXONE untuk mempercepat pengumpulan cash mereka dan sudah menyaksikan pendapatan mereka bertambah seiring pendapatan counterparties mereka. 500 perusahaan global yang beroperasi di Indonesia-perusahaan besar domestik,menengah,kecil bahkan bisnis mikro menggunakan TBXONE untuk mengoptimalkan modal dan meningkatkan penjualan di outlet retail mereka.

Sekilas Implementasi.
Klien : Unilever, Nestle, Danone, Friesland Campina, Procter and Gamble, Coca Cola, Samsung, Panasonic, Microsoft, Garuda Foods, Kalbe, Mayora, Indomarco, Pocari Sweat, dan ribuan perusahaan lainnya.
Situs : www.tbxone.com
Sektor Industri : Fast moving consumer goods (FMCG),elektronik, tekelomunikasi, barang segar,furniture,kesehatan dan kecantikan,minuman,dan lain sebagainya.
Tantangan : Membuka kunci likuiditas dalam supply chain dengan mempercepat pengumpulan uang tunai dari pengecer mereka.
Solusi : Supplier Retail di seluruh Indonesia memilih dan menggunakan platform TBXONE untuk visibilitas yang lebih besar pada pengumpulan order-to-cash dengan retailler mereka. Ribuan supplier memperoleh akses ke pesanan pembelian mereka, menerima catatan, faktur, dan e-dokumen lain dalam sistem back-office pengecer mereka.
Hasil : Dengan TBXONE, supplier ritel Indonesia menerima semua dokumen pendukung supply chain mereka secara online. Peningkatan hubungan pengecer dari penurunan hasil dari sengketa online, membuka kas untuk mempercepat penjualan mereka dan dengan demikian meningkatkan pasokan mereka dari modal kerja.

Studi Kasus

Sementara pasar tradisional masih mengandalkan dari penjualan mayoritas makanan di Indonesia, retail modern menetapkan saham yang signifikan dan berkembang. Outlet retail tradisional,pasar basah dan toko eceran mandiri– secara bertahap tapi terelakan digantikan oleh outlet modern. Hypermarkets,supermarkets dan banyak minimarket berkembang pesat sebagai mana daya beli orang Indonesia yang meningkat. Di karenakan isolasi geografis Indonesia dalam kepulauan, sistem distribusi dipastikan menjadi rumit. Sejumlah distributor nasional, umumnya anak perusahaan barang-barang konsumen dan produsen makanan, melayani seluruh bangsa. Sejumlah agen dan distributor dengan jangkauan lokal tetap lebih penting. Maka distribusi ritel Indonesia berbeda dari yang di pangsa pasar barat, dengan ribuan supplier yang memerlukan Ketersediaan-pada-rak (OSA).

Sebelum menggunakan TBXONE, supplier menerima purchase order dengan menggunaan fax dan tanda terima pengiriman dicetak oleh toko atau pusat distribusi, dan mereka mengirim pembayaran invoice. Proses tersebut, dari pesanan ke pengumpulan uang diperlukan sekitar 8 sampai 12 minggu. Dalam periode ini, jika timbul selisih pembayaran, baik supplier dan pengecer ‘penjualan terancam dengan jatuhnya tingkat layanan. Pengecer menengah atau besar Indonesia memproses lebih dari setengah juta pesanan pembelian, receiving advise, dan faktur dengan basis supplier bulanan mereka.

Sebelumnya semua pengusaha retail memproses dokumen ini secara semi-manual, mengirimkan PO melalui email, mencetak dokumen pada penerimaan, dan memberikan faktur kembali ke pengecer. Dalam perselisihan, supplier harus membuat janji dengan departemen terkait dan biasanya membutuhkan waktu selama berminggu minggu. Dalam kasus sengketa jangka panjang, penurunan penjualan untuk kedua belah pihak dikarenakan efek dari batas kredit retailer, tidak terdapat pengiriman, kurangnya ketersediaan pada rak, dan jatuhnya tingkat layanan – semua berdampak dengan hilangnya pendapatan.

  • Pada hari ini, supplier beruntung menerima dokumen pendukung supply chain secara online dari TBXONE, menyederhanakan proses kolaborasi manual ke-pengguna-secara online pada satu platform. Supplier sekarang memiliki visibilitas ke dalam proses order-to-cash mereka.
  • Lihat Status dokumen: baru, membaca, diproses, dibayar, dll
  • Penyelesaian Sengketa dalam kasus kuantitas atau harga perselisihan
  • Penetapan atau mengkonfirmasi pengembalian dan Credit-notes
  • Lihat status dari pegumpulan remittance.

Kolaborasi membawa tantangan baru dalam cara pengolahan kerja, dan dengan demikian mengubah program manajemen harus pada tempatnya untuk mencapai keberhasilan. PT Terbit Teknologi Keuangan (TFT) telah menyediakan ribuan pelatihan sistem baru pada supplier. TFT digunakan praktik terbaik mereka dan metodologi manajemen perubahan terbukti – Terbit Rapid Adoption Program atau TRAP. Lihat studi kasus: Bagaimana TRAP mempercepat manfaat melalui kolaborasi.

Pelaksanaan

TBXONE menyatukan jaringan perdagangan mencapai semua obyektif dengan mengintegrasikan kedua belah pihak proses back-office supplier dan retailer pada platform TBXONE.

Processes suppliers gain are:

  • Purchase Orders (PO)
  • Receiving Advices (RA)
  • Pro-forma invoices
  • Invoices (Barcoded)
  • Perselisihan settlements pada kuantitas dan harga
  • Remittance notes (RN)
  • Pengembalian Invoice (RI)
  • Credit notes (CN)

Figure 1. Proses terintegrasi back-office Lottemart dengan TBXONE.

Figure 2. Supplier melakukan kolabarasi online dengan retailer pada TBXONE.

  • Supplier menetapkan kuantitas dengan departemen penerima masing-masing melalui dokumen Receiving Advise(RA). Dalam kasus perselisihan, kedua belah pihak dapat melacak jejak perselisihan melalui semua versi dokumen.
  • Supplier menetapkan harga dengan departemen pembelian melalui Proforma Invoice(PFI). Didalam perselisihan, kedua belah pihak dapat melavak jejal perselisihan melaluisemua versi dokumen.
  • Apakah perselisihan diselesaikan atau tidak,sebuah dokumen pembayaran dokumen dihasilkan untuk supplier. Dokumen penyelesaian ini dapat digunakan sebagai faktur dan dikirim ke pengecer untuk diproses lebih lanjut.
  • Di Indonesia, supplier harus hadir dengan salinan scan faktur barcode dan salinan e-pajak (QR kode) faktur ke pengecer untuk audit dokumen final.
  • Setelah Invoice Control menerima dua dokumen, transaksi wajib diposting untuk melakukan pembayaran.
  • Proses manajemen oleh departemen dilaksanakan dalam waktu 24 jam, dan laporan KPI dikirim setiap hari ke pengguna retail dan supervisor mereka.
  • Semua faktur menggunakan 3-D barcode scanner untuk mempercepat penanganan dokumen; melihat proses aksi scanning dokumen di sini.

Apa yang pengecer Indonesia capai dengan menerapkan solusi TBXONE SRC?

  • Efisiensi seluruh departemen Order-to-Payment
  • Mempercepat penyelesaian pembayaran, dari 10 atau 20 hari ke maksimum 2 hari!
  • Menyediakan program yang cepat beradaptasi
  • Peningkatan tingkat layanan, menyamakan dengan peningkatan pendapatan
  • Menjadi pengecer disukai dan paling gesit di Indonesia
  • Menyediakan visibilitas seluruh proses kolaborasi
  • Perbaikan keseluruhan modal kerja yang tersedia

Spesifikasi Implemetasi :

  • Platform : TBXSRC
  • Model bisnis : Solusi Cloud
  • Integrasi : SFTP dengan SAP FICO
  • GO-LIVE : dalam 1 bulan , dengan stabilisasi selama 2 bulan.
  • Supplier jaringan : pengguna lebih dari 9.000 sampai saat ini, dan masih berkembang.
  • E-dokumen : lebih dari 1 juta.

Semua ini dan keuntungan lainnya akan berlanjut! Retail di Indonesia terus mendukung supplier didalam memperbaiki modal kerja, agar mereka dapat tumbuh beriringan.

Lihat Studi kasus : Pembayaran di awal kepada supplier mempercepat tumbuhnya Lottemart di Indoneia. Dan apakah keuntungan para pengusaha Retail dengan menggunakan TBXONE? Lihat Studi Kasus: Keuntungan Lottemart menggunakan TBXONE SRC.