Bagaimana TBXONE mendukung Bank Negara Indonesia

Bagaimana TBXONE mendukung Bank Negara Indonesia melakukan transisi dari trade finance tradisional menjadi Manajemen Finansial Supply Chain. Bank Negara Indonesia atau BNI, adalah perusahaan milik negara terbesar ketiga dan publik yang terdaftar di Bank Indonesia.

BNI merupakan bank negara yang sepenuhnya dimiliki pertama, dan merupakan bank terbesar keempat di Indonesia, dengan total aset Rp 388.200.000.000.000 dan 26.100 karyawan. Saat ini BNI memiliki lebih dari 1.700 outlet di seluruh nusantara dan jasa 14 juta pelanggan, ditambah dengan 6 kantor diluar negeri Singapura, Hong Kong, Tokyo, Osaka, London, dan New York; lebih dari 1.600 bank koresponden di 104 negara; dan 13.370 ATM di seluruh Indonesia. BNI juga melayani pelanggan melalui 42.000 EDC ini, serta melalui internet banking dan SMS banking. Dan 10 anak perusahaannya mendukung penyediaan-one stop layanan keuangan, termasuk produk-produk perbankan, asuransi, pembiayaan, modal, dan pengiriman uang.

Platform FSCM TBXONE ini telah berhasil diimplementasikan, dimulai dengan klien manufaktur sepeda. Modul manajemen finansial supply chain (FSCM) yang digunakan adalah pada pembiayaan waktu piutang, untuk mengakomodasi manufaktur di pembiayaan putang selama kurang lebih 150 hari. Setelah keberhasilan pelaksanaan ini, modul FSCM telah diimplementasikan finansial hutang dan piutang.

Gambaran pelaksanaan;
Klien: Bank Negara Indonesia Tbk.
situs www.bni.co.id
Sektor industri: Perbankan
Tantangan: Transisi keuangan tradisional menjadi FSCM
Solusi : BNI memilih untuk melaksanakan Platform TBX FSCM (Terbit-Bisnis-eXchange Finansial Manajemen Supply Chain) , menyediakan piutang, hutang, dan pembiayaan distributor untuk klien BNI.
Hasil : Dengan TBX FSCM, BNI telah mengubah pinjaman perdagangan tradisional menjadi pembiayaan berbasis transaksi, menyuntikkan likuiditas untuk klien supply chain dan demikian mengoptimalkan modal kerja di dalam rantai.

Studi kasus

Sebelum menerapkan TBX FSCM, Klien BNI menggunakan manual,permintaan dengan berbasis kertas dan proses persetujuan untuk menyediakan pembiayaan perdagangan pada piutang. Implementasi dari persetujuan kredit untuk pelaksanaan adalah desentralisasi dan memakan waktu 3 sampai 5 hari kerja untuk memproses sebelum klien dapat menerima pembiayaan mereka. Sebuah bank yang berharap meningkatkan pembiayaan perdagangan perlu untuk peningkatan tenaga kerja di departemen pembiayaan perdagangan.

Pada Juli tahun 2013, BNI memutuskan untuk melakukan proof-of-konsep dengan salah satu pelanggannya, seorang pengusaha pabrik sepeda, untuk menggantikan proses trade finance tradisional yang telah mereka gunakan dengan solusi TBXONEFSCM.

Pelaksanaan telah berhasil dalam 1 bulan; klien mampu mempercepat pembiayaan dari tiga sampai lima hari menjadi beberapa jam! Pembiayaan piutang ini adalah fasilitas modal kerja dan dicatat sebagai hutang pada neraca yang dimiiki klien. Ini adalah awal dari pelaksanaan modul FSCM tambahan seperti hutang dan pembiayaan distributor.

Fungsi pembiayaan piutang yang di terapkan untuk klien :Web berbasis Paltform TBX FSCM

  • Mengunggah faktur berkualitas dan tidak dapat dibatalkan oleh klien
  • Proses persetujuan rangkap oleh pembuat dan pemberi kebebasan
  • Perjanjian pembayaran Piutang dan promes dibuat dengan setiap permintaan pembiayaan
  • Kewajiban pembayaran Bank (BPO) persiapan untuk manajemen kas BNI
  • Persiapan awal BPO untuk manajemen kas BNI
  • Manajemen fasilitas peminjaman.

Modul berikutnya yang diimplementasikan adalah pembiayaan hutang, SCF atau perusahaan sebelumnya. Dengan SCF, pembeli(besar) menyiapkan program dan memungkinkan supplier yang lebih kecil untuk menambah perihal pendanaan menarik berdasarkan pada kemampuan kredit yang dapat superior beli. Ini berarti supplier dibayar lebih awal pada diskon, Sementara pembeli biasanya memperpanjang tanggal pembayaran atau mendapat potongan pada faktur. Bank mendanai program dan menerima penebarannya tanpa banyak risiko, semenjak kemampuan berkredit buyer memperkukuh faktur.

Tujuan-tujuan strategis transaksi SCF dibedakan melalui sektor industri bersamaan tujuan keseluruhan membantu usaha kecil dan menengah (SMB) meningkatkan modal kerja. Tujuan strategis industri untuk SCF meliputi :

  • Retail – menyediakan likuiditas untuk menjaga pertumbuhan pengecer di pasar negara berkembang
  • Pertanian – memberikan arus kas untuk usaha mikro dan kecil untuk berinvestasi dalam pupuk dan menghasilkan lebih banyak tanaman
  • Infrastruktur – dengan pembayaran awal, konstruksi disampaikan pada waktu atau dengan penundaan berkurang
  • Telekomunikasi – proyek yang dikirimkan tepat waktu
  • Keseluruhan – dengan menyuntikkan likuiditas ke supply chain, usaha mikro, kecil, dan menengah menjaga bisnis bergerak pembeli mereka

Fungsi yang paling umum digunakan dalam SCF :

  • Faktur upload dan pengguna atau nominasi otomatis
  • Manual atau pembiayaan otomotif permintaan dan pelepasan
  • Tidak “meminjamkan” kepada supplier dan pembeli (bergantung pada auditor dan BASEL dan IFRS)
  • Fleksibelnya persyaratan buyer pada perpanjangan pembayaran
  • Membayar Bank dengan rabat sesuai pada faktur
  • Peminjaman kepada supplier jikalau pembeli terhalang oleh batas maksimum pemberian kredit
  • Kelipatan persetujuan pada nilai
  • Kewajiban pembayaran Bank (BPO) persiapan untuk manajemen kas BNI
  • Persiapan Awal BPO untuk manajemen kas BNI
  • Pinjaman manajemen fasilitas
  • E-piutang kesepakatan pembayaran pada setiap awal permintaan pembayaran.

Pembiayaan distributor dapat mempercepat penjualan dan pertumbuhan supplier dan dapat dilihat sebagai keunggulan kompetitif. Pembiayaan distributor adalah model supplier yang dipimpin mana supplier yang kuat memulai dan bank dukungan pada fasilitas pinjaman kepada distributor mereka. Biasanya supplier yang kuat mendukung bank dengan bank garansi, asuransi atas default, dan kepemilikan barang. Pembiayaan distributor adalah pinjaman di neraca distributor dan underlying asset adalah barang yang tercantum pada piutang.

Pembiayaan distribusi strategis berbeda dengan sektor industri, tetapi semua membantu distributor kecil dan menengah untuk meningkatkan modal kerja. Baik dalam periode pertumbuhan ekonomi dan selama masa diam, pembiayaan distributor pasar dapat memainkan peran utama dalam mengamankan pasokan permintaan penjualan supply chain dan pembiayaan persediaan sementara. Berikut ini adalah tujuan strategis pembiayaan distributor di industri yang dipilih :

  • Barang Elektronik bermerek: Mendorong dan melindungi Brand
  • Barang Otomotif: Ban merek baru memasuki pasar negara berkembang untuk mendapat pangsa pasar.
  • Minuman: mepercepat penjualan untuk memenuhi tuntutan pertumbuhan ekonomi

Fungsi-fungsi yang digunakan dalam distributor pembiayaan :

  • Pengunggahan Invoice dan manual atau nominasi yang otomatis
  • Manual atau otomatis permintaan pembiayaan dan pelepasan
  • Pinjaman kepada distributor dengan garansi pokok bank dan asuransi
  • Late payment yang flexible maksimum 120 hari
  • Perisapan Kewajiban Pembayaran Bank (BPO) ke manajemen tunai BNI
  • Persiapan awal BPO untuk manajemen tunai BNI
  • Manajemen fasilitas Peminjaman.

Keuntungan BNI dari perubahan transisi dari trade Financing ke FSCM :

  • Bertambahnya efisiensi dan margin yang lebih tinggi berubah dari proses manual ke proses otomatis.
  • Beralih dari proyek perdagangan finansial ke transaksi berbasis keuangan.
  • Telah bertambahnya pelampung
  • Cross selling pada prinsip supply chain.

Spesifikasi Pelaksanaan:

  • Platform: TBX FSCM
  • Model Bisnis: SaaS, software-as-a-service dengan tingkat dukungan penuh 1,2,3
  • Integrasi: SFTP, WebDAV
  • Format: SWIFT MT100 dan CSV
  • GO-LIVE: 2 klien per bulan
  • Pengguna: lebih dari 1.000
  • Transaksi; bergulir lebih dari USD 1 miliar pada 90 hari rata-rata tenor.

Dukungan BNI selanjutnya dengan setujunya program perubahan manajemen di semua departemen. Lihat See the Onboarding case study: BNI transitional change management.